Nasional

Maulid Nabi, NU Ajak Umat Meneladani Nabi Muhammad SAW

JAKARTA – Peringatan Maulid Nabi harus dijasikan sebagai momentum untuk meneladani Nabi Muhammad SAW dalam membumikan Islam Ahlussunnah Wal Jamaah (Aswaja), sehingga Islam menjadi rahmat bagi semesta alam.

Ketua PBNU Koordinator Lembaga Dkwah dan Tamkir Masjid, KH Manan Ghani mengatakan, dalam merayakan Maulid Nabi umat harus benar-benar meneladai ajaran Rosulullah, dan menjauhi radikalisme.

“Umat bisa meneladani membumikan ajaran Islam Aswaja, membumikan ajaran rahmatal lil alamin. Jauh dari radikalisme. Kan nabi diutus sebagai rahmat,” kata KH Manan, seperti dikutip dari Republika.co.id, Jumat (1/12/2017).

Ia menuturkan, bertahun-gahun umat Islam selalu menyambut hari kelahiran Nabi Muhammad dengan gembira dan juga meneladani akhlak Rasulullah dalam kehidupan sehari-hari. Karena, menurut dia, Muhammad diutus oleh Allah memang untuk menyempurnakan akhlak manusia.

“Nabi itu contoh teladan untuk menyempurnakan akhlak manusia,” ucapnya.

Ia mengatakan, Indonesia dibangun atas keragaman umat juga harus meledani Nabi dalam membangun ukhuwah Islamiyah (sesama umat Islam), ukhuwah wathaniyah (sesama warga negara), dan ukhuwah basyariyah (sesama manusia).

“Nabi sendiri mengakomodir penduduk Madinah itu bukan karena negara agama atau suku, tapi sebagai negara berperadaban,” katanya.

Karena itu, menurut dia, umat Islam Indonesia harus tetap membangun komunikasi yang baik dengan umat agama lainnya. “Umat Islam di Indonesia kan sudah berperilaku baik pada agama lain. Umat Islam Indonesia tidak keberatan membangun ukhuwuah wathaniyah. Ini yang perlu diteladani dari nabi dalam konteks saat ini,” jelasnya.

Comments
To Top